PENCIPTAAN KERIPIK JAGUNG KELLOGG


Penemuan perlu mengenali ide yang baik dalam mengembangkannya.

Selama pertengahan tahun 1800-an, sekelompok penganut agama yang disebut aliran Advent Hari Ketujuh bermukim di Battle Creek, Michigan, membawa dan menerapkan aturan diet ketat yang melarang penggunaan tembakau, minuman keras, teh, kopi, atau obat-obatan yang dipatenkan. Penganut aliran Advent ini juga vegetarian, mengonsumsi makanan yang terutama terdiri dari sayur-sayuran dan biji-bijian. Diet “kehidupan biologis” dan metode olah raga mereka berfungsi untuk mempertahankan kesehatan yang baik dan reputasi dari Battle Creek sebagai pusat kesehatan menyebar. Orang yang mengalami masalah kesehatan mulai dari kegugupan sampai gangguan pencernaan datang ke Battle Creek, mencari kesembuhan dengan diet aliran Advent. Pada tahun 1866, masyarakat aliran Advent mendirikan Western Health Reform Institute, di lembaga ini banyak pengunjung datang untuk diobati.

Salah satu keluarga penganut Advent yang tinggal di Battle Creek bernama Kellogg, dan dari empat belas anak-anak Kellogg, dua orang laki-laki kakak beradik segera membuat nama keluarga ini menjadi kata sehari-hari dalam rumah tangga. John Harvey Kellogg adalah siswa yang amat cerdas, dan setelah menyelesaikan pendidikannya sebagai dokter, dia kembali ke Battle Creek untuk praktik sebagai dokter.

John tidak melupakan pendidikannya sebagi penganut Advent dan dia dengan rajin menggabungkan keyakinan dietnya dengan praktik kedokteran konvensional. Menggunakan dirinya sendiri sebagai kelinci percobaan, dr. Kellogg mencampur ramuan biji-bijian dan buah-buahan alami dan menilai pengaruh diet itu pada kemampuan dirinya untuk “merasa sehat dan berpikir dengan jernih”.

Suatu ketika antara tahun 1876 dan 1878, dr. Kellogg ditunjuk sebagai direktur Western Health Reform Institute, dan dia segera mulai menggunakan beberapa formula dietnya yang baru pada pasiennya. John Kellogg juga mengubah nama institut itu menjadi Battle Creek Sanatorium, dan dia mempekerjakan adik laki-lakinya, Will Keith Kellogg, sebagai asisten administrasi. Walaupun John mempunyai kepribadian yang lebih dinamis, membaktikan banyak waktunya untuk operasi, memberi kuliah, riset, dan bepergian, Will Kellogg adalah pelaku bisnis yang lebih baik.

Pengunjung Battle Creek “San” diajari aturan diet yang baik dari dr. Kellogg, namun makanan yang monoton dan sayuran lunak sering menyebabkan pasien keluar hanya setelah tinggal dalam waktu singkat (atau menyelinap keluar untuk makan steak dan potongan daging di kafe yang tidak jauh letaknya).

Menyadari bahwa pasien yang bukan pengikut aliran Advent tidak terbiasa dengan diet terbatas seperti itu, dr. Kellogg, dibantu oleh adik laki-lakinya, membuat laboratorium makanan dalam dapur sanatorium dan mencoba menciptakan proses baru lebih beraroma untuk menyiapkan gandum, jagung, beras, dan biji-bijian lain yang sehat. Di malam hari, Kellogg bersaudara akan bertemu dalam laboratorium untuk merebus, membakar, mengukus, dan memipihkan berbagai biji-bijian, mencoba menciptakan aroma yang lebih baik atau tekstur berbeda. Tidak lama kemudian, menu vegetarian di San termasuk pengganti untuk daging sapi, daging  anak sapi, babi, ayam, dan kopi, semuanya dibuat dari biji-bijian dan sayur-sayuran.

Usaha mereka selanjutnya adalah menemukan roti dari biji gandum yang tidak diolah dengan kadar tepung rendah dengan merebus terlebih dahulu gandum tersebut. Suatu petang, ketika sedang melakukan percobaan memasak gandum, kedua bersaudara Kellogg secara tidak diduga dipanggil untuk masalah bisnis yang penting. Setelah hampr dua hari, mereka kembali ke percobaan dan menemukan sepanci gandum rebus lembek yang dimasak terlalu lama. Namun, mereka hanya melanjutkan percobaannya dan memproses bubur gandum melewati mesin rol untuk memipihkannya. Mereka heran melihat hasilnya. Bukannya lembaran gepeng lengket yang mereka peroleh selama berminggu-minggu, melainkan setiap butir gandumnya berubah bentuk menjadi keripik kecil. Ketika keripik ini dipanggang, untuk dikeringkan, hasilnya bukan roti baru melainkan sereal baru, sudah diproses, siap dimakan. Keripik gandum panggang menjadi makanan inovatif lain di San, segera diikuti dengan keripik beras dan favorit para pasien, keripik jagung. dr. Kellogg telah menemukan dan menyempurnakan prosedur “melembutkan” biji-bijian, dan pada tahun 1894 dia menerima paten untuk proses tersebut.

Dr. Kellogg tidak bermaksud menjual penemuan makanan baru, namun pasien yang meninggalkan San untuk pulang ke rumah sering meminta persediaan untuk mereka bawa. Ketika persediaan itu telah habis dikonsumsi, mereka mengirimkan pesanan untuk meminta lagi. Untuk memenuhi permintaan pasiennya, dr. Kellogg dan saudaranya, Will, mendirikan sebuah perusahaan kecil untuk membuat produk makanan sehat mereka dan memenuhi permintaaan lewat surat. Di bawah kepemimpinan Will Keith Kellogg yang memahami manajemen, Sanitas Food Company berhasil memperoleh cukup uang untuk menopang percobaan John Kellogg dan bahkan memperoleh sedikit laba.

Pada tahun 1891, Charles W. Post yang berusia 37 tahun datang ke Battle Creek Sanatorium untuk memulihkan diri setelah mengalami kesehatan yang buruk. C.W. Post adalah penemu yang sudah memiliki beberapa paten atas namanya, namun dia masih belum banyak meraih sukses. Post dapat mengenali produk yang dapat dipasarkan dan mengetahui potensi besar dari periklanan. Ketika dia melihat operasi produksi makanan milik Kellogg bersaudara dan bisnis pesanan lewat pos, dia segera ingin mengadakan perjanjian kerja sama. Produk yang paling mengesankan Post adalah sereal dr. Kellogg sebagai pengganti biji kopi. Namun, Kellogg menolak ide usaha makanan komersial. Dia berpendapat bahwa nama baik dari sanatorium jangan sampai dieksploitasi dan dicampuradukkan dengan bisnis yang lain, dan pasti tidak menggunakan periklanan.

C.W. Post yakin bahwa bila dia tidak menggunakan nama sanatorium, setidaknya nama Battle Creek dan kaitannya dengan makanan sehat akan menjadi anugerah yang besar dalam pemasaran lini produk makanan kesehatan. Post meninggalkan san untuk memulai pengasingan diri untuk “pengobatan orang yang menderita kelemahan saraf dan terlalu banyak bekerja”; dan pada tahun 1894, dengan uang kurang dari $70, dia mendirikan sebuah pabrik di bagian lain dari Battle Creek dan mulai memproduksi formula serealianya sendiri untuk pengganti kopi yang disebutnya Postum. C.W.Post mengambil hampir setiap dolar laba dan menggunakannya untuk iklan produknya, “Apakah Anda menderita sakit kepala karena kopi? minumlah Postum.” slogan Post paling kuat adalah “Postum membuat darah merah.”

Pada waktu musim dingin, bisnis Post kuat, namun ketika musim panas mencapai puncaknya, orang lebih suka memilih minuman dingin dan bisnis Postum menurun tajam. Oleh karena itu, Post memutuskan untuk memperkenalkan produk kedua, serealia untuk sarapan, yang tidak akan mengalami penjualan musiman seperti minuman panas. Pada tahun 1897, Post memperkenalkan Grape-Nuts, gumpalan serealia renyah yang dibuat dari gandum dan barley yang diproses dan dipanggang dalam bentuk roti kecil memanjang. Walaupun serealia itu tidak mengandung buah anggur (grapes) atau kacang (nuts), nama “Grape Nuts” muncul dari keyakinan Post bahwa “gula anggur” terbentuk selama proses pembakaran, dan kenyataannya serealia tersebut renyah seperti kacang. Iklan Post menyatakan bahwa Grape-Nuts “membantu penderita usus buntu, malaria, gigi yang tanggal, dan otak.” Setiap kotak serealia Grape-Nuts berisi pamflet berjudul “Jalan menuju Wellville”. Dalam waktu kurang dari tujuh tahun, serealia Post membuatnya menjadi jutawan.

Pada waktu itu, banyak perusahaan serealia lain yang mulai didirikan di Battle Creek, juga mencoba memanfaatkan reputasi kota yang terus meningkat sebagai pusat makanan sehat. Serealia baru untuk sarapan pagi dengan nama-nama aneh seperti “Tryachewa,” “Tryabita,” “Nutrita,” “Maple Flakes,” “Cero-Fruito,” dan “My Food” diproduksi oleh 42 perusahaan makanan independen. Walaupun Kellogg bersaudara juga memproduksi serealia untuk makan pagi, mereka tetap menghindari penjualan komersial kepada siapa pun kecuali mantan pasien mereka. Namun, Will Kellogg menyaksikan bisnis Post tumbuh dan dia menjadi berhasrat untuk bersaing. Oleh karena itu, di tahun 1906, W.K. Kellogg mendirikan bisnis terpisah yang diberi nama “Battle Creek Toasted Corn Flake Company.”  Saudaranya, John, keberatan. Walaupun mereka bermitra dalam penemuan makanan, kedua laki-laki ini memutuskan untuk mengambil jalan sendiri-sendiri. Will membayar John atas bagiannya menemukan keripik jagung dan, dengan uang lain yang dikumpulkannya, memulai program periklanan agresif, “Kellogg’s Toasted Corn Flakes, the Sweetheart of the Corn.”

Bisnis keripik jagung tumbuh dengan cepat ketika Will terus memperbaiki produknya dan memperluas iklannya. dia beranggapan bahwa, karena jauh lebih banyak orang sehat daripada yang sakit, dia harus mengiklankan keripik jagung sebagai makanan yang lezat dan bukan hanya sebagai makanan yang sehat. Untuk mendukung pernyataannya, Kellogg menambahkan garam dan gula ke dalam kotak serealia sehingga pelanggannya dapat merasakan perbedaan antara keripik jagung dan serealia lunak, “sehat” yang tidak manis. Untuk memastikan bahwa dia berkaitan dengan produk baru, Kellogg mencetak namanya dengan huruf merah yang besar di bagian depan dari setiap kotak serealia dengan slogan ini, “produk orisinil dilengkapi dengan tanda tangan ini, W.K. Kellogg.”

Sebagai alat promosi lain, Will Kellogg memutuskan untuk memasarkan produk serealia kepada anak-anak dengan menggoda mereka dengan aneka macam permainan, gambar yang dapat digunting, sisipan paket, hadiah, dan pemberian di panel dari kotak serealia. Dia juga menggoda orang tua dengan mengiklankan resep baru menggunakan keripik jagung dan menawarkan potongan harga untuk tutup kotak serealia yang dikumpulkan.

Bisnis keripik jagung tumbuh dengan cepat, segera membuat W.K. Kellogg dan investornya menjadi sangat kaya. Ketika Kellogg menemukan dan memperkenalkan produk serealia baru, dia terus mengikuti pedoman yang memberikan sukses awal kepadanya: menghasilkan produk berkualitas tinggi, mempunyai merek dagang yang mudah dikenali, dan mengiklankan secara agresif. Dewasa ini, sekitar dua puluh jenis serealia diproduksi oleh perusahaan Kellogg, favorit orisinal, keripik jagung, masih popular. San telah diambil alih oleh pemerintah federal selama perang dunia II, dan masih berfungsi sebagai rumah sakit.